Senin, 02 Juli 2012

Bitter and Sweet Love and Life, Part 2

Aku terbangun kira kira setengah 5 pagi. Biasa rutinitas pagi, menjlankan ibadah shalat Subuh.



Waktu terbangun aku masih melihat Agus masih asik dengan game kesayangannya.



“Begadang mulu ni, belum tidur ya?”



Dia diem aja, masih asik dengan gamenya. Ya sudah kubiarin saja dia dengan kesibukannya yang menjadi dunianya sendiri dan buru buru melakukan ibadah.



Lumayan deh, setelah melakukan doa setelah solat kembali ke kamar kulihat Agus masih asik aja dengan game nya.



Kudekati dia dan kupeluk dari belakang. Tanganku kuarahkan ke tangannya dan kugenggam, mengalihkan hari mouse.



“Tanggung mas, dikit lagi ahhhhhhh”



Tetep aja gak kulepaskan dan beberapa detik kemudian GAME OVER tu game. Puas deh akhirnya selesei tuh game



“Rese deh mas ini, tu kan mati …………………………………………………….” Gerutunya



“Udah tidur deh, gak baik begadang gitu, bisa gak sih jaga kesehatan” jawabku kesal



“uh uh” cemberutnya



“matiin dulu deh laptopnya, bubuan dulu. Mas masakin dulu bentar, nanti buat sarapan ama makan pagi kamu”



“Iya” jawabnya



Agus berdiri. Kulepaskan pelukannya. Dia berdiri dan meregangkan kedua tangannya untuk melemaskan otot otonya.



Udah waktunya cepet cepet ke dapur, lihat isi kulkas. Isinya hampir kosong neh. Cuman ada apaan nih, bingung jadinya mau masak apaan. Untung masih ada sawi, bikin tumis sawi aja deh ditambah udang (tinggal dikit juga) plus udah goreng tepung buat jaga jaga kaalau Agus ngambek kalau cuman dimasakin sayur doang. Sambil tanak nasi di ricecooker mulailah aktifitas masak memasak simple yang gak membutuhkan waktu cukup lama.



Jam sudah menunjukkan waktu jam 6 pagi, buru buru mandi neh. Males kalau ke kantornya agak siangan, kejebak macet. Kulihat Agus tergeletak di tempat tidur.



Kubangunkan dia bentar buat pamitan



“Sayang, mas berangkat dulu ya”



“Iya mas. Hoammmmm”



“Ya udah, makanan udah ada tu di meja makan. Tinggal makan aja”



“Iya mas, hari ni pulang jam berapa?”



“Untung hari ni mas bisa pulang agak cepetan, jam 3 udah pulang kok. Hari ini mau tidur terus seharian atau mau ngapain?”



“Entar siang ada temen kampus mau kesini, ngerjain bareng bareng paper yang kemaren aku bilang itu, mau nyari bahannya sama sama, lalu dibikin biar cepet selesei”



“Rajinnya. Oh ya makanan di kulkas abis tu dan kayaknya makanan ringan juga abis deh. Nanti kamu ke minimarket depan aja deh buat beli apaan gitu. Kasian temen temenmu kalau cuman dikasih aer doang”



“Uangnya mana?” sambil nodong



“Emang dan abis ya” kataku



“Masih seh, tapi kan kalau kurang gimana?”



“Iya ni. Beli telur sekalian ya. Nanti mas mampir di Supermarket dulu buat belanja pesersediaan, udah abis abisan tu dimakan monster namanya Agus” kataku, kuserahin 3 lembaran seratus ribuan.



“Kalau kurang pake uangmu dulu ya, nanti mas ganti “



“Iya mas, hati2 ya mas, kalau ada temen kerja dan bawahan yang nembak mas jangan mau”



“Aduh kamu ini, ya udah aku berangkat dulu, kunci pintu dulu lalu makan. Kemudian mau tidur atau mau ngapain terserah”



Agus bangun dan cium aku. Gak pake peluk2 bisa bisa kusut ni baju hehehhehehehe



“Kalau pengen ML gimana mas, hahahahahahhahahaha”



“Tahan buat nanti malem aja ya” aku kedipin sebelah mataku



“Jangan coli, awas forbiden tu” lanjutku



“hui hui “ jawabnya





Akhirnya berangkat juga ke kantor. Pagi pagi aja udah macet gini huff. Sabar sabar, tiba tiba ada suara dering tanda ada SMS. “Hati hati mas, Luv You”







Siang hari waktu makan siang ada sebuah pesan dari seseorang, teman atau sahabat lain kantor sih. Dulu kenalan waktu masih kuliah. Orangnya tinggi, putih, cakep, mr perfect lah.



Sudah cukup lama gak bersua ma dia, kangen, hmmmmm ya gitu deh (maaf ya Gus ayang) hahahhahahaha



Tiba tiba tadi ada SMS di HP ku, nanyain mau makan siap apa kagak. Karena lama dah gak ketemu kuiyakan aja. Dulu sewaktu masih kuliah kita berdua lumayan akrab, dia yang populer gitu gak tahu kok bisa akrab denganku. Sedangkan aku she termasuk mahasiswa biasa biasa aja, cuman otaknya lebih encer (#narsis). Sebenarnya dia cerdas kok, dan yang pasti dia supel. Dia juga sih yang mengajari gimana agar supel ke orang, mengajak ikut berorganisasi.



Jadi inget dulu, ikut organisasi mahasiswa, ikut organisasi pecinta alam. Awal awal she cuman bisa diem saja aku, tapi ya karena dia aku bisa berbicara didepan umum. Persahabatan yang indah sampai lulus. Akrab sebagai sahabat, aku sangat mengaguminya.



Kami janjian di sebuah mall besar, ketemu di foodcourt. Kami memilih foodcourt karena selera makan kami yang cenderung beda jauh, jadi susah kalau di satu resto gitu, mending di foodcourt yang bisa pilih sendiri.



Aku sampai duluan, kutelpon dia sudah sampai dimana. Dia menjawab baru di pintu depan, baru mau nyari lift buat naik keatas.



Ya udah kupesan dulu nasi bakar sama lemon tea sambil menunggu dia. Sepuluh menit kemudian aku melihat sosok nya. Kulambaikan tangan dan dia juga masih mengenaliku.



“Gimanaa kabarnya, lama ni gak jumpa”



“Baik baik jawabnya. Gimana juga dirimu” katanya



“Fine as you see. Udah pesen dulu sana lalu kita ngobrol”



“Ok, kutinggal bentar”



Gak lama kemudian dia kembali dengan membawa tanda pesanannya



“Sibuk apa sekarang Her” kataku



“Iya ni gila sibuk banget banyak urusan tetek bengek giru deh. Gimana dengan kamu?”



“Sama ajalah, urusan ini itu. Mana makin sibuk lagi akhir2 ini. Banyak proyek yang sedang dilakukan”



“hahahahahha, ya ngomongin pekerjaan gak akan ada habisnya. Btw selain kerja sibuk apa sekarang” katanya



“hmmmm, gak ada juga sih sibuk kerjaan aja, dah ngabisin waktuku nih. Enjoy aja”



“Kalau pusing cari pacar dong, gmn udah ada blm?” katanya



“Halah dirimu nanya nanya pacar segala, mau pamer kamu udah punya pacar kan?”



“Tau aja lo. Cantik lo, cantik banget. Udah lama aku incar dia, 6 bulan PDKT baru akhirnya jadia. Baru 2 bulan ni” katanya



“Selamat selamat deh, aku tunggu ya undangan kawinannya?”



“Masih lama kali, mau menikmati dulu manisnya masa pacaran. Rugi ah cepet cepet kawin” katanya



“Emang apalagi yang ditunggu, kalo lo cinta ma dia dan udah ada kerjaan mapan lagi, ya mendingan diresmiin. Daripada dia diambil orang lo. Katanya cantik……….. Nyesel nanti kalau kabur”



“Kabur, emang ayam apa kabur kabur segala. Kalau kabur ya dikejar lagi aja. Gak usah ribet”



“Alah benernya nunggu apa lagi sih, ngomong ngomong sini ma om, hahahahahha” candaku



“Ya udah nunggu kamu aja deh, nunggu kamu available”



Aku melongo mendengar omongannya. Memang dia tahu aku belok gini tapi terkejut juga akan ucapannya.



Keterkejutanku di cairkan oleh datangnya waiter yang nganterin pesanan dia, ada steak, frencfries ama  jus jeruk.



Aku tarik nafas “Ngagetin aja kamu ngomong gitu”



“Serius ni aku” katanya



“Gue udah dibooking, not available anymore”



“Wakakakakak, ngaku juga lo akhirnya udah ada gandengan, kemaren waktu ku tanya muter muter gak jelas” candanya



“Kampret lo, ngerjain ternyata”



“Anak mana neh, berondong mna yang jadi korbanmu saat ini”



“Mau tahu aja, RHS”



“Pelit amat jadi orang sih, lihat dong fotonya?”



Tiba tiba ada suara dering tanda ada SMS masuk, ternyata Agus
<mas dah mkn lum? Dah siang>



Aku langsung balas
<ni br mkn ns bakar>



Gak beberapa lama terdengar lagi
<ma sapa hayo, pasti ke foodcord deh ya. Kencan ya>



<iya ma temen kantor sebelah, tmn kul dl>



Hendra penasaran sms dari sapa, kujawab dari yayang

“Hahahahha, yang seneng ni dapat sms dari pacar”



“Gak juga, dia nanya dah makan blm, ya kujawab lagi mkn nasi bakar. Eh dia langsung nanya ma sapa” kataku



“Peka juga dia kalau kamu lagi makan ma cowok. Cakep lagi” katanya



“Dasar narsis lo” selorohku



Tiba tiba ada nada panggilan di telponku. Nomor agus terpampang disana



“Lagi makan sama sapa mas”



“sama temen dek, kenapa?”



“cowok apa cewek?”



“cowok temen kul dulu, dah lama ni gak ketemu?”



“cakep ya, tinggi ya, putih ya, imut ya?”



“nanyanya dek, iya semuanya bener” jawabku sambil bercanda



“Sapa dia mas, mantan ya?”



“bukan dek”



“boong ah. Pasti mas suka tu” nada cemburunya jelas kebaca



“udah jangan ngamuk ngamuk gak jelas”



“Agus mau ngomong sama dia” katanya ketus



“Buat apa dek, gak ada gunanya kan”



“Boleh apa kagak, itu aja” katanya tegas



Parah ni anak, cemburuannya nomor satu. Aku langsung ngomong ke Hendra



“Hen Pacarku mau ngomong ni, cemburu dia ma kamu?”



“Ya udah sini”



“Awas lo jangan dipanas panasin. Bisa rusah rumah tangga gue” kataku



“Iya iya”



Akhirnya kuserahkan HP ku dan terdengar percakapan, entah sebenarnya apa yang menjadi percakapan mereka. Yang kudengar seh agus nerangin dulu, sampai ketawa ketawa gak jelas. What, kayaknya makin parah ni, ngomongin waktu kul dulu, ngomongin bejat2nya diriku.



“Udah udah gak usah ngegosip, sini HP ku”



Hendra menyerahkan kembali HP ku dan aku ngomong kembali ke Agus



“Gimana ?, percaya kan mas gak macam macam”



“Iya percaya dan ternyata mas gitu ya dulu, koplak juga”



“ah itu kan cuman Bisa bisanya Hendra aja, aku anak baik baik kok”



“Gus, jangan lupa beli yang mas pesen tadi, temen temenmu udah datang belum?” lanjutku



“Belum mas, jam 2 an, ni masih jam setengah satu. Ya udah off dulu ya, Agus mau belanja bentar, ngabisin Jatah dari  Mas”



“Met belanja, luve you”



“luv you mas, muahhhhhhhhhh”



Kuakhiri telpon dengan Agus dan kembali ke hendra (bahasanya, kayak balikan aja). Sambil makan kita lanjutin ngobrol yang terhenti tadi karena adanya telpon dari my lovely Agus.



“Masih belok aja lo Mar, belum lurus juga neh”



“Hahahahah, ngapain juga harus dilurusin, nothing wrong kok” kataku



“Emang udah berapa lama nih ma dia, berondong ya kayaknya. Cemburuan gitu”



“gak  juga 22 tahun gitu deh, cuman beda tiga tahun kok”



“kirain ABG labil kesannya gitu?”



“Gak juga sih, emang sifatnya yang kayak gitu kok. But I love him”



“Udah berapa lama ni, emang dia anak mana tu”



“Hmmmmm, udah 2 tahun kok kita tinggal bareng, dia sekarang lagi kuliah. Anak mana ya dia, rahasia deh. Gak perlu tahu juga kan dirimu. Gak penting juga bagimu”



“Iya iya, kalau keberatan. Kalau tinggal bareng gitu berarti kamu yang biayai semua dong? Atau dia ada jatah dari ortu nya?” tanyanya



“Aduh, kamu pengen tahu aja deh urusan rumah tngga orang”



“Cie cie, rumah tangga. Penasaran aja sih gimana kalau gay life itu?”



“Sama aja kali kayak pasangan yang lain, cuman yang ini cowok ma cowok”



“Beda ah pastinya”



“Udah, sekarang berhenti deh ngomongin itu. Btw ni dah mau masuk ni dah hampir jam 1. Kita balik aja yuk?”



“Ya udah, aku mau mampir dulu ke bawah, mau belanja sesuatu”



“Ya udah kita bareng aja turun liftnya. Kamu kesini pake apa?



“Aku bawa mobil tadi. Tapi gak usahlah langsung ke kantor aja, takutnya kalau beli sekarang nanti rusak tu. Mau beli persediaan makanan ni, nanti aja deh pulangnya aja”



“Ya udah lets go”



Akhirnya kami berdua kembali ke empat kerja dan melanjutkan aktifitas.



Jam menunjukkan pukul 15.00



“Ndah aku balik dulu ya, kalau udah selesai kamu pulang aja” kataku pada Endah asistenku



“Iya pak, makasih”



Kulangkahkan kaki keluar dari kantor, langsung deh aku menuju pusat perbelanjaan, belanja keperluan sehari hari. Beli daging, sayur dan bumbu bumbu. Lalu cari cari deh bagian susu kotak dan minuman ringan, dapat 3  botol bsar cola dan fanta. Beli juga susu bubuk ama keju dan butter.



Sebenarnya gak macem macem seh, kuputuskan beli jeruk ma apel aja deh buat temen temennya Agus nanti.



Hampir 45 menit muter muter ternyata hasilnya banyak item2 yang gak terduga ada di keranjang. Ada macam macam snack, kue, permen, coklat, nata de coco dkk (wakakakak, maruk ni)



Ke kasir dan cepet cepet balik ke mobil dan pulang. Udah mulai macet lagi neh, tapi belum padat, masih merayap. Sampai rumah jam 5 kurang dikit



Sampai dirumah kuketok pintu, Agus bukain pintu dan aku minta padanya buat bantuin keluarin belanjaan.



“Borong ni mas”



“gak juga kok, udah gak usah cerewet masukin tu dan bawa ke dapur, nanti biar kuberesin”



“Iya mas”, Agus membawa sebagian belanjaan ke dapur. Aku mau langsung mandi aja ah, tapi masih agak keringetan gini, nunggu bentar ah di kamar.



Agus masuk ke kamar dan membawa segelas teh hangat. “Ini mas diminum dulu”



“Makasih sayang”. Aku duduk di kasur, setelah minum kuletakkan gelas ke meja sisi tempat tidur.



“Sini dulu sayang” Kataku



Agus mendakat dan langsung kududukkan dipangkuanku, kupeluk dia



“Mas sayang Agus”



“Iya mas, emang kenapa mas”



“Gak papa kok, pengen kayak gini aja, ya udah sana dilanjutin. Udah selesei belum?”



“Bahannya seh udah selesei mas, tinggal ketik dan edit sendiri sendiri, nanti diberesin di tempat masing masing” katanya



“Yaudah, kamu kedepan dulu sana, urusin tu temen temen mu”



“Iya mas”



Agus berjalan kedepan dan kembali ke temen temennya. Dan aku lalu mandi buat membersihkan badan dan debu debu serta menghilangkan penat dan lelah setelah seharian beraktifitas.



Setelah beberapa saat aku merasa udah lumayan fresh aku mau melihat gimana Agus dan kawan kawannya. Aku melihat kedepan dan ternyata Agus bersama 4 kawannya, 3 cowok satu cewek. Bagiku she biasa aja semua, tapi melihat mereka yang asik berdiskusi gitu sambil bercan da ingatanku terkenang kembali akan Aji





7 tahun lalu



“Mas ajarin ini dong” kata Aji pada suatu sore



“Ajarin apaan dik?” kataku



“Ini mas, cara ngitung keliling lingkaran, setengah lingkaran dan seperempat lingkaran”



“Ya udah sini sini” kataku



Kemudian kamu berdua duduk duduk di meja ruang keluarga di Rumah kamu. Masih sepi gak ada orang, cuman ada pembantu yang ada di dapur. Makanya Aji kesepian gini dan jika sedang ada pertanyaan maka nunggu aku.



“Ya udah dik, sekarang mas mau nanya, keliling lingkarang gimana cara nyarinya”



“Gampang itu mas, pake rumus aja 2πr atau πD aja kan”



“La emang r ama D bedanya apaan, kok rumusnya ada dua gitu?”



“r itu jari jari lingkaran, sedangkan D itu Diameter lingkarang”



“la bedanya diameter ama jari jari apaan dek?”



“Kalau diameter itu jarak lurus terjauh antara 2 titik di sisi di lingkaran, yang kalo gak salah pasti lewat titik pusatnya, sedang kalau jari jari itu jarak antara titik pusat lingkaran dan sisi lingkarannya kak”



“Pinter juga ternyata kamu. Kayaknya gak perlu deh diajarin, kamu dah bisa kayaknya”



“Ih, ajarin dong, lanjutin nih” rengeknya



“Iya iya dilanjutin”



“Nah untuk setengah lingkarang gimana menurut Aji?”



“Karena setengahnya ya berarti 2πr yaitu ½ x 2πr =πr  



“Gimana mas, Aji pinter kan”



“Iya pinter, sekarang coba aji gambar . Setelah itu sebutin unsur unsur dari setengah lingkaran”



Setelah Aji menggambar di selembar kertas kemudian dia menjawab



“Ada yang lengkung dan garis mas”



“Coba gambar lingkaran penuh, lalu tandai kelilingnya”



“Nah kalau setengahnya yang ditandai itu ada garisnya gak?”



“Gak ada mas, hmmmmmm berarti masih harus ditambah ya mas.”



“Pinter deh, jadi rumus untuk keliling setengah lingkarang adalah πr+2r



“Nah kalau sepereempat lingkaran gimana mas”



“Aji coba gambar seperempat lingkaran lalu lihat unsur unsurnya”



“Ini ada yang melengkung dan dua buah jari jari mas. Yang melengkung ini 1/4keliling lingkaran kan mas?”



“Iya jadi rumusnya ¼ x 2πr + 2r = ½  πr + 2r”



“Gampang kan dik?”



“Iya Gampang, ya udah Mas tungguin disini sana, Aji ngerjain PR nya”



“Iya” jawabku sambil kuacak acak rambutnya



Kubiarkan dia mengerjakan PR nya dengan tenang. Aji, anak yang sangat pintar, bahkan waktu seusiaku gak sederdas dia, semoga kamu menjadi orang yang sukses ya ji







Kenangan akan Aji tiba tiba terpampang di otakku, tanpa sadar air mata meleleh dari kedua mata ini. Panas dan hati ini rasanya seperti tertusuk jutaan jarum. Prih dan sakit.



Tiba tiba Agus sepertinya melihat keadaanku, langsung menghampiriku



“Bentar ya pren, mau tanyain mas ini didapur ada makanan apa hehehe?”



“SIP” balas temen temennya



“Mas kenapa” setelah menyeretku ke dapur



“Inget Aji Gus, melihat kalian belajar gitu jadi inget dia”



Agus memelukku “Mas gak apa apa kan?”



“Iya GPP, udah balik sana ke temen2 mu, tadi aku beli banyak makanan ni, kalau udah selesei nanti kubawa kedepan. Nanti ganggu kalau dibawa sekarang”



“Iya mas. Ini udah selesei kok, bawa kedepan ya” katanya dengan senyum manisnya



“Iya, btw temenmu yang baju biru cakep juga, boleh minta no HP nya gak. Namanya Putra kan?”



“Enak aja gak boleh wex, jangan dekat dekat ya. Awas sampai tepe tepe ma dia”



“hahahhahahahahhahahaha” jawabku



Akhirnya kubawa makanan ringan yang tadi aku beli ke depan. Setelah mereka berterimakasih aku kembali ke kamar, Sebenarnya masih pengen ngobrol sih, tapi nanti Agus bisa cemburu gak jelas bisa bahaya,



Jam 8 mereka pulang, Agus kemudian mandi karena tadi belum mandi.



Selesei mandi dia mau ganti baju di kamar. Ya sudah, aku dah tunggu dari tadi. Langsung aku peluk dia



“Mas, ah mau ngapain seh?”



“Hmmmmmm, mau yang tadi pagi, ayuk”



Sambil aku cium lehernya, terus aku turun ke pundaknya



Aku peluk dan berdua kita jatuhkan ke ranjang. Semuaa pakaian sudah terlepas



Aku berada diatasnya Ku dayung kenikmatan bercintaa dengannya. Panas, Lembut dan Membahagiakan



“I love you Gus” Kataku



Kemudian kami berdua terhempas dalam kelelahan dan tertidur. Malam yang melelahkan dan cara mengakhiri hari yang sempurna.

Bitter and Sweet Love and Life, Part 1

Aku baru pulang dari aktifitas rutinku. Lumayan udah pukul 6 sore dan cukup melelahkan hari itu. Rutinitas yang telah kujalani selama hampir 4 tahun dan kurasa cukup menyenangkan.
Capek, ya begitulah sehabis menjalankan rutinitas dari jam 8 sampai jam 5 sore plus perjalanan pulang yang memakan waktu satu jaman akibat kemacetan yang luar biasa yang pasti terjadi setiap petang waktu pada pulang kerja. Untung tadi aku sempat membeli makan buat aku makan dirumah, rasanya males banget mau masak lagi.

Setelah mandi, kubawa makanan yang berisi nasi dan ayam goreng serta se cup lemon tea. Makanan yang simple tapi bagiku enak dan cukup untuk mengganjal perutku. Sambil makan kunikmati acara berita di tv, lumayan lah daripada nonton sinetron yang geje dan gak jelas gitu.

Berita yang terpampang di di TV lumayan saat ini bikin aku kaget, ada pembunuhan anak sekolah, masih muda berusia 15 tahun, masih kelas 1 smu, dibunuh dengan sadis. Aku bergetar dan ingatanku mulai terbuka dan perlahan lahan air mata meleleh di pipi. Sesak hati ku dan rasa sesal yang tiada terkira.

 Tertegun, kanya tertegun saja, gak tahu gimana dan bagaimana, seolah dunia terasa berhenti dan semuanya gak berjalan lagi, udara seakan2 terhenti sehingga aliran ke paru paru seakan tidak berfungsi lagi. Otak seakan berhenti bekerja, badan tidak bisa digerakkan. Syaraf syaraf tubuh seakan menjadi tidak berfungsi dan tubuh menjadi mati rasa. Bagiku dunia seakan menelan diriku dalan sebuah kesedihan, kegalauan dan keputus asaan.

 Aku gak tahu seberapa lama diriku dalam keadaan seperti itu. Berita di TV yang sangat mengncang hati, perasaan yang dulu terkuak lagi, dan sakitnya menjadi semakin besar.


“Oh God, when this pain will gone”


Aku hanya bisa berharap, berharap yang kemungkinan tidak pernah terjadi. Sakit yang kurasakan gak akan hilang, aku pesimis sakit ini akan hilang dari diriku.


” Apakah benar bahwa setiap sakit ada obatnya?”


Saat ini aku tidak bisa mempercayai hal itu. Walaupun logikaku masih bisa berpikir bahwa setiap masalah, setiap penyakit pasti aka nada penyeleseiannya, pasti ada obatnya, tapi pada saat ini aku tidak mengetahui apa yang harus aku lakukan.


Dalam ke “mati rasa”anku, aku masih mendengar berita bahwa mayat pemuda berusia 15 tahun itu dibuang di semak semak. Dibunuh dan dibuang seakan tidak ada harganya, seakan nyawa hanya merupakan hal sepele yang kalau hilang sudah gak berguna dan cukup menjadi sampah.


Oh tuhan, kenapa ada orang yang bisa melakukan hal hal seperti itu, menyakiti seseorang, bahkan seorang yang masih sangat muda. Seorang yang masih punya masa depan yang jika diteruskan hidupnya bisa menggantikan dan menjadi pemimpin. Seorang yang akan sangat berguna bagi masyarakat. Tapi itu semua terenggut seketika.

Keluarga yang ditinggalkan, gimana rasanya? Apakah mereka senang? Atau sedih?

Apakah pemuda itu dimata keluarganya pemuda yang baik baik baik? Atau pemuda pemberontak yang mencemarkan “nama baik” keluarga? Apakah yang dia lakukan sehingga pantaskah dia menerima hal tersebut?

 Seberapapun salahnya, apakah seseorang yang bahkan belum menikmati hidup mendapat balasan seperti itu? Apakah semua itu adil? Siapa yang salah?

“Mati rasa” tubuh ini, mati rasa otak ini, dunia menjadi berhenti, atau bahkan dunia menjadi berputar putar tanpa kendali. Perasaan sakit, perasaan tersiksa, perasaan marah, perasaan sedih, perasaan putus asa berkumpul bercampur menjadi satu. Semuanya bergolak dan pengen dilepaskan dari tubuh ini. Tapi yang terjadi adalah tubuh menjadi mati rasa, dan tiba tiba kepala menjadi pusing, perut seperti diaduk aduk, penglihatan yang dari tadi sudah seperti hilang fungsi menjadi seperti ribuan bintang yang gak Cuma berputar puta r tapi seperti menhujam kepala dan menghukun diriku, menjadikan kepalaku pusing yang sangat sangat besar, dan tiba tiba perut menjadi seperti diaduk aduk, seperti ada sesuatu yang memaksa keluar dan memaksa untuk dimuntahkan. Dan muntahlah diriku, muntah dengan semua perasaan yang ikut didalamnya. Memaksa tubuh ini menjadi hilang dan pelahan lahan semua menjadi putih, putih dan semua tidak ingat lagi


Dan dalam gelap kuucapkan satu nama “Ji, Maafkan Aku”





Aku merasakan handuk basah di dahiku, kuterbangun dengan lemas. Kurasakan ada tangan penuh kasih sayang yang sedang mengelap handuk basah ke keningku.


Kubuka mata, dan kurasa ada sebuah mata air dan keteduhan disana, keteduhan yang memberikan diriku sebuah kekuatan. Kekuatan untuk menghadapi semua yang ada di dunia ini.


Langsung aku bangunkan badn dan kupeluk dia, serasa ada sihir didalam dirinya, sihir yang mengembalikan waktu, yang mengalirkan kembali aliran udara di dalam duniaku. Kupeluk dan kurasakan sebuah damai.


“Kenapa sayang, kok jadi kayak gini. Kamu kenapa” katanya


Aku tidak bisa menjawab, tangisku pecah di dalam pelukannya. Kurasakan elusan dipunggungku, kurasakan ciuman dikepalaku. Dia berusaha menenangkanku.


Setelah beberapa lama akhirnya bisa menggunakan otakku kembali, setelah beberapa saat mati rasa, fungsi syaraf syaraf di tubuhku mulai bekerja kembali. Semua kembali lagi dan akhirnya waktu berjalan.


Lega, itulah yang kurasakan.


“Aku ingat Aji sayang” kataku


“Emang tadi lagi ngapain, kok jadi kacau begini” katanya


Akhirnya kulepaskan pelukannya dan aku duduk di sofa ruang tv, dia kemudia tiduran dan meletakkan kepalanya pada pangkuanku. Aku usap rambutnya.


“Tadi aku melihat di TV, ada pembunuhan anak 15 tahun dan mayatnya dibuang dipinggir jalan”


“Owwwwww, ya sudah. Aji sudah damai di sana. Sayang jangan menyalahkan diri terus. Sekarang yang perlu dilakukan adalah gimana kedepannya, jangan sampai terulang lagi” Katanya


“Iya sayang, Agus ada disampingku terus kan. Terus jagain aku”


“Itu janji Agus. Tapi Mas Damar sayang tetep semangat ya”




Ya, sudah 2 tahun ini Agus menemaniku, menemaniku hidup bersama. Aku jaga dia dan dia selalu mensuport diriku.

Aku Damar umur 25 tahun, bekerja di salah satu perusahaan Besar di Jalan Sudirman Sebagai Senior Manager. Sedangkan Agus berumur 23 tahun, sekarang masih kuliah semester 4 di sebuah perguruan tinggi swasta. Yup, ada kisah kenapa dia bisa terlambat kuliah dan itu lain kali aja diceritain.




“Mas, tadi makan  ayam goreng ama nasi ini doang ya” tanyanya



“Iya, tapi kayaknya tadi aku muntahin semua deh. Kita makan diluar aja yuk?” kataku



“Ya udah, udah jam 8 ni, masih bau tu akibat muntahan tadi. Mandi dulu sana?” katanya



“Halah kamu juga baru balik, belum mandi juga kan?”



“hahahahahah, tapi tetep ganteng kan” sanggahnya



Ku acak acak rambutnya. Dia akhirnya bangkit dan bilang “sapa dulu yang mau mandi”



“bareng bareng aja yuk” candaku



“Ogah ah, mas omes deh. Nanti malah jadi bisa lama kalau mandinya barengan gitu. Setelah itu lemes lagi, gak jadi keluar nanti” jawabnya sambil berlalu



“Aku duluan ya sayang yang mandi. Jangan ngintip ya. Mending liat aja langsung daripada ngintip hahahahhahaha”



“Dasar Gus, ternyata kamu omes juga” kataku sambil tersenyum






Jam sudah menunjukkan jam 9 malam, daripada pakai mobil mending pake motor aja deh. Berhubung gue gak bisa naik motor (how pitty it is) ya terpaksa gue yang dibonceng Agus.



Kita mau nyari makan aja deh di daerah Benhil, ada seafood enak disana. Setiba disana kita pesen udang dan ikan bakar sama nasi plus lemon tea. Lumayan rame juga dan lumayan enak, yang penting bisa ngobrol sambil santai



“Gimana hari ini kuliahnya, hari ini full ya dari pagi ampe sore” tanyaku



“Ya gitu deh, capek seh. Capek banget malah” jawabnya



“tadi siang makan apa Gus”



“Yah, mas ini gimana sih, malah nanyain makan apa tadi siangnya apa? Harusnya aku yang ditanyain gimana, tadi siang masih banyak yang lirik gak gitu” gerutunya



“Ada ada aja dirimu, mas kan khawatir dirimu sih sering telat kalau makan, Tahu deh ajaran siapa ngeyelnya gitu. Susah kalau dibilangin soal makan”



“Yang pasti ajarannya mas, mas juga gitu kalau siang juga sering lupa makan. Ngaku aja deh?”



“hahahahahha, iya seh. Orang sifat jelek kok diikuti. Back to topic, makan apa tadi siang dan jam berapa?” tanyaku lagi



“jam berapa ya, sekitar jam dua  setelah keluar kelas, makan bareng teman teman ada Jimmy dan Putra. Makan nasi bakar tadi mas” jawabnya



“O ya udah, gimana kulih hari ini? Aman terkendali kan?”



“Iyalah mas, aman terkendali. Tapi hari ini gila bener 2 matkul ngasih tugas bikin paper dikumpul minggu depan. Begadang lagi deh”



“hahahahah, ya namanya juga mahasiswa begitu deh. Yang penting dikerjain sendiri, jangan nyontek tapi hasilnya harus maksimal”



“Menurut mas lebih baik nyontek dapat A atau kerjain sendiri dapat B”



“What? Pertanyaan apaan tu?” karena gemas kuacak acak rambutnya



“Jawab aja deh ah, mas tinggal jawab pilih yang mana gitu?” sambil memonyongkan bibirnya



Hahahahahah, Agus memang lucu dan bisa membuatku tertawa. Bisa membuatku senang dan yang pasti merasa dibutuhkan.



“Udah ah, ni jawaban mas, Gak Nyontk Tapi Dapat A”



“Ih, itu kan bukan pilihannya” katanya



“Titik gak pake koma gak pake ngeyel gak pakai sanggahan. Itu jawaban final!” kataku



“Huuuuuu” sambil meletin lidahnya



“Janji ya gak nyontek nyontek” kataku dengan pandangan tajam



Agus memangdangku. Dan dia tahu aku serius



“Iya mas, janji jani. Tapi kasih hadiah ya kalau semester ini A semua”



“Pasti, count of me”



“hihihihi” senyumnya



Aku gembira melihat Agus yang yang seperti ini. Setelah puas makan kita balik kerumah, lumayan juga malam malam naik sepeda motor, menghirup debu dan udara berpolusi kota jakarta.



Jam 11 kita sampai dirumah (muter muter dulu acaranya, have fun lah. Cukup dengan muter2 berdua cukup membuat hati gembira. Gak ada momen yang tergantikan deh



Sampai rumah langsung deh capeknya. Aku ngantuk tapi agus malah buka laptop



“Mau ngapain sayang buka leptop. Tidur lah dik”



“Besok free mas, mau maen game ah. Kemaren baru donload game baru” jawabnya



“Udah sikat gigi dulu yuk” ajakku



“Nanti deh mas, maen dulu ah” jawabnya



“Ngeyel  bener deh. Ayo ikut” kataku sambil seret tangannya dan bawa ke kamar mandi



“Iya iya” jawabnya sambil cemberut



“Itu leptop kan butun butuh waktu buat loading. Udah jangan cemberut”



Ya akhirnya kami berdua ke kamar mandi buat sikat gigi dan cuci tangan dan kaki sebelum aku tidur. Agus kayaknya mau begadang deh. Biarin deh, dilarang juga gak ada gunanya, yang penting dia tahu apa yang menjadi tanggung jawabnya.



Setelah selesai aktifitas kamar mandi (hahahahha bahasanya) aku yang memang sudah ngantuk tidur deh, sedang Agus ada dikamar juga sih, maenin laptop. Acara maen game kesukaan dia, Kesukaan yang gak bisa diganggu gugat. Sampai dikamar aku mau merebahkan tubuhku buat tidur, Agus langsung memeluk diriku. Lalu cium pipi dan terakhir light kiss on the lips. Yang ciuman ringan tapi sangat berkesan.



“I love you mas”



“I love you too Sayang, minum susu ya nanti, biar efek begadagnya gak terlalu besar” kataku



“Iya mas, pesan mas pasti aku turuti” katanya



“Ya udah, mas bubu dulu”



Kulepaskan pelukanku, dan kurebahkan tubuhku di kasur. Agus langsung pasang selimut, nyalain AC dan kecup keningku.



Yah, hari ini diakhiri dengan hal yang indah. God, thank to you. Ameen



7 Tahun lalu

“Mas Damar, Aji jadi juara 1 lo”

Tubuh Aji yang baru kelas 3 SMP memang mengagumkan, dia sudah setinggi 175cm, walaupun masih tinggian aku yang 186 cm. Tubuhnya yang jangkung dan tidak gendut, tapi pipinya lucu dan menggemaskan. Wajahnya yang putih dan dengan postur tubuh yang tinggi plus selalu menjadi juara bahkan banyak prestasi lain diluar akademik menjadikan dia bocah yang sangat bersinar.

“Iya ji, Mas bangga padamu”

“Ayo mas, janjinya mana, traktir komik dan lupus ya”

“Yuk, kita berangkat sekarang” kataku

Senyum cerianya merupakan kebahagiaan bagiku

Recent News

About

About

salam kenal dengan saya sigit, ayo kita saling belajar bersama. have fun to see my blog

Recent News

Photobucket